11 Oktober 2011

Persatuan Bola Sepak Terengganu (PBNST) Sila Buat Penjelasan.


Persatuan Bola Sepak Terengganu (PBNST) digesa membuat penjelasan segara akan beberapa kekeliruan yang berlaku ketika perlawanan suku akhir pertama Piala Malaysia melibatkan Terengganu dan Kelantan, malam tadi.



Didada akhbar mereka umumkan kapasiti stadium hanya untuk 10 000 penyokong tetapi yang hadir dilihat lebih ramai dari jangkaan pihak persatuan menyebabkan banyak perkara tidak elok berlaku.



Paling tidak boleh diterima, mengapa mereka menjual tiket-tiket tidak berkaitan dengan perlawanan seperti pertemuan Terengganu dengan Sime Darby (Astaka), PKNS FC dan Kelantan untuk saingan Liga Super.



Adakah berlaku penyelewengan atau pihak PBNST mahukan keuntungan berlipat kali ganda dari yang ditetapkan oleh Persatuan Bola Sepak Malaysia.

Atau juga mereka cuba lari dari membayar levi dengan jumlah besar kepada FAM menyebabkan mereka menggunakan lebihan tiket perlawanan lalu untuk dijual kepada para penyokong yang hadir.


Selain itu, pihak RedsfcNews juga mahu satu penjelasan mengapa sebilangan penyokong Sang Kijang mendakwa tidak dapat masuk ke dalam stadium setelah membeli tiket perlawanan Liga Super Terengganu dan Kelantan bertarikh 6.6.2011.

Justeru itu, RedsfcNews mahukan satu siasatan dilakukan pihak PBNST dengan segara untuk menjawab segala kekeliruan.

Kami juga mahukan FAM menyiasat PBNST kerana tindakan mereka tersebut dilihat cuba menganiayai para penyokong Kelantan yang datang dari jauh.

Pihak The Red Warriors tidak boleh menerima tindakan yang dilakukan piahk pasukan bola sepak Terengganu kerana kekeliruan yang dicetuskan mereka menyebabkan ramai penyokong tersekat dari masuk kedalam stadium. -RedsfcNews-

Tiada ulasan:

KELANTAN TV by Serambi Media Network

LIVE Sidang Dewan Rakyat

LIVE BOLASEPAK KELANTAN


Video streaming by UstreamHakcipta Terpelihara © 2013 Perbadanan Stadium Kelantan
PERINGATAN: Komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini adalah milik peribadi akaun laman sosial ini. Segala risiko akibat komentar yang disiarkan TIDAK menjadi tanggungjawab Serambi Media Network (Kelantan TV News). Komentar yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Para komentar dinasihatkan bertanggungjawab dalam menulis dan elakkan komentar melampau dan berbaur perkauman