22 Disember 2011

Padah bawa pedang dalam kereta


KOTA BHARU –Tindakan seorang mekanik membawa bersama sebilah pedang di dalam keretanya Oktober lalu membawa padah apabila dia dijatuhi hukuman penjara tujuh bulan oleh Mahkamah Majistret di sini, semalam.

Tertuduh, Ahmad Zaidy Abd Majid, 34 dari Taman Makmur, Kok Lanas di sini, didapati bersalah melakukan kesalahan itu di hadapan sebuah bengkel kereta di Kampung Kedai Mulong di sini, pada jam 5 petang, 8 Oktober lalu.

Berdasarkan fakta kes, polis dari balai Nilam Puri di sini, menahan sebuah Honda Civic berwarna kuning dan pemeriksaan menemui pedang berhulu besi itu terselit di tempat brek tangan kereta tersebut.

Tertuduh kemudiannya dituduh mengikut Seksyen 6(1) Akta Bahan Kakisan, Letupan dan Senjata Berbahaya 1958 dan boleh dijatuhi hukuman penjara sehingga dua tahun atau denda sehingga RM2,000 atau kedua-duanya sekali jika sabit kesalahan. Kes dikendalikan Timbalan Pendakwa Raya negeri, Noor Dayana Mohamad.

Pada prosiding semalam, tertuduh pada mulanya mengaku tidak bersalah, namun menukar pengakuan itu selepas Majistret Mohd Fazaly Ali Mohd Ghazaly memberi peringatan kepadanya.

“Jika kamu terus tidak mahu mengaku salah, saya ingatkan kamu, kamu tidak akan mendapat hukuman penjara atau denda yang ringan seperti yang tertuduh-tertuduh lain dapat pada hari ini. Kalau hari ini ada tertuduh yang mengaku bersalah dan dijatuhi hukuman enam atau
lapan bulan penjara atau denda serendah RM2,800, kamu tidak akan mendapat hukuman sama jika kamu didapati bersalah selepas perbicaraan nanti,” katanya.

Peringatan itu menyebabkan tertuduh menukar pengakuannya dan kemudian dijatuhi hukuman penjara tersebut.

SINARHARIAN

Tiada ulasan:

KELANTAN TV by Serambi Media Network

LIVE Sidang Dewan Rakyat

LIVE BOLASEPAK KELANTAN


Video streaming by UstreamHakcipta Terpelihara © 2013 Perbadanan Stadium Kelantan
PERINGATAN: Komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini adalah milik peribadi akaun laman sosial ini. Segala risiko akibat komentar yang disiarkan TIDAK menjadi tanggungjawab Serambi Media Network (Kelantan TV News). Komentar yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Para komentar dinasihatkan bertanggungjawab dalam menulis dan elakkan komentar melampau dan berbaur perkauman